Membuang Sikap Malas Dalam Diri

Membuang Sikap Malas Dalam Diri

Sifat Malas

Sebagai manusia biasa, kita tidak dapat lari daripada sifat malas dan merasa lemah.

Kadangkala kita merasa berat untuk melakukan sesuatu atau tidak sanggup melakukan sesuatu dengan bersungguh-sungguh. Kalau buat pun ala kadar sahaja ibarat kata pepatah seperti melepaskan batuk di tangga.

Apabila kita malas dan suka menangguh-nangguhkan kerja atau melakukannya secara sambil lewa, pasti ia memberikan hasil kerja yang tidak memuaskan.

Impaknya bukan setakat diri kita, tetapi tempiasnya turut dirasai oleh orang di sekeliling kita.

Sifat malas ini adalah sebahagian daripada sifat orang munafik. Allah SWT berfirman:

Sesungguhnya orang-orang munafik itu melakukan tipu daya (terhadap agama) kepada Allah (dengan perbuatan pura-pura beriman sedang mereka kafir pada batinnya) dan Allah pula tetap membalas tipu daya mereka (dengan membiarkan mereka dalam keadaan munafik). Mereka pula apabila berdiri hendak sembahyang, mereka berdiri dengan malas. Mereka (hanya bertujuan) riak (memperlihatkan sembahyangnya) kepada manusia (supaya disangka bahawa mereka orang yang beriman), dan mereka pula tidak mengingati Allah (dengan mengerjakan sembahyang) melainkan sedikit sekali (jarang-jarang).” (Surah al-Nisa’, ayat 142)

Dalam kitab Tafsir Ibnu Katsir, malas merupakan sifat lahiriah yang terpampang jelas bagi seorang munafik.

Lebih menakutkan adalah kesan sifat malas yang membawa kepada tidak ikhlas beribadah yang akhirnya merosakkan hubungan dengan Allah. Ibadah malas dan tidak ikhlas itu hanya menuntut pujian manusia dan dilakukan di hadapan manusia. Rasulullah SAW mengingatkan;

Dari Abu Hurairah berkata; Rasulullah SAW bersabda: “Solat yang paling berat bagi kaum munafik adalah solat isya` dan solat subuh. Sekiranya mereka mengetahui pahala yang terdapat pada keduanya nescaya mereka akan mendatanginya meskipun dengan merangkak. Dan aku sangat berkeinginan memerintahkan seorang muadzin untuk azan, kemudian aku perintahkan seorang lelaki mengimami mereka, lalu aku pergi bersama beberapa orang dengan membawa kayu bakar menuju orang-orang yang meninggalkan solat berjemaah untuk kemudian membakar rumah-rumah mereka.” (HR Ahmad No: 9122)

Marilah kita pohon perlindungan dari sifat malas dan sifat-sifat buruk yang lain. Rasulullah SAW mengajar kita agar sentiasa berdoa:

Maksudnya: Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari kedukaan dan kesedihan, Aku berlindung kepada-Mu dari sifat lemah dan malas, Aku berlindung kepada-Mu dari sifat pengecut dan kedekut, dan aku berlindung kepada-Mu dari bebanan hutang dan penindasan manusia. (HR Bukhari No: 6369)

JOM bersama membantu kami dengan merealisasikan masa depan anak-anak kita untuk pendidikan Islam.
 
Anda Rasa Pengisian Kami Bermanfaat, boleh LIKE pages kami di :
 
 
kredit : Kapsul Tazkirah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *